Jumaat, 27 Jun 2014

R 76 : KEGEMBIRAAN RAMADAN MELINDUNGI DIRI DARIPADA NERAKA

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.”
(Surah 2, AL BAQARAH : ayat 183)

Tanpa terasa, waktu demi waktu berlalu dengan cepatnya, dan berapa hari lagi bulan suci Ramadan akan tiba kembali lagi. Kehadirannya memberi harapan dan semangat kepada setiap Muslim, kerana ia akan membawa kenikmatan jiwa dan rohani dalam kehidupan ini.
Dalam menyambut kedatangan bulan Ramadan ini, orang-orang beriman menyambutnya dengan rasa gembira kerana kekasihnya Ramadhan akan datang, sehingga perintah shaum (puasa) yang diwajibkan ALLAH SWT pada bulan itu dapat dilakukannya dengan baik. NABI MUHAMMAD SAW bersabda; 

“Siapa yang bergembira menyambut kedatangan bulan suci Ramadan, Allah mengharamkan tubuhnya disentuh oleh api neraka.”
(Al-Hadis).

Tetapi ada juga orang yang menyambut bulan suci Ramadan dengan perasaan tidak senang, sebab kedatangannya dianggap akan merugikan dirinya. Juga mengekang kebiasaannya yang dilakukannya di luar bulan Ramadan, seperti makan dan minum di siang hari, merokok(haram), dan sebagainya.
Ramadan akan kembali menyapa kita, suatu bulan yang penuh dengan keberkatan. Kehadirannya membawa keberkatan yang melimpah ruah, kerana sebulan dalam bulan Ramadan itu dibuka lebar-lebarnya semua pintu syurga dan dikunci semua pintu neraka,

“Sesungguhnya telah datang bulan yang penuh keberkatan, di mana telah difardhukan atas kamu berpuasa. Dibukakan pada bulan itu semua pintu syurga dan dikuncikan padanya semua pintu neraka dan dibelenggu pada bulan itu segala syaitan. Dalam bulan itu, ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan.
(HR. Ahmad, Nasai dan Baihaqi dari Abu Hurairah).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan