Sabtu, 10 Januari 2015

R 98 : SEPULUH PERKARA MENJADIKAN AMAL IBADAT ANDA SEPERTI DEBU DI SISI ALLAH SWT


Hati-Hati 10 Hal Pembatal Syahadat

السلام عليكم
بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِارَّحْمَنِ ارَّحِيم

Untuk semua saudara-saudariku :

Maaf, saya tak kafirkan banyak orang tapi saya cuma ingatkan saja sesama insan agar “Hati-Hati” 10 Hal Pembatal Syahadat…
Kenapa saya angkat tulisan ni? Kerana banyak orang di luar sana yang kata al Quran sudah tak sesuai zaman & 35% ayatnya perlu kena tukar ayat baru yang sesuai dengan zaman ni… Lagi banyak orang kata Semua Agama Benar, Semua Agama Baik, Semua Agama Bagus, Semua Agama Sama… Benarkah semua agama sama? Benarkah ajaran Tuhan itu 3 tapi 1 itu benar?

ALLAH SUBHANAHU WA TAALA telah mewajibkan bagi seluruh hambanya untuk masuk ke dalam Islam dan berpegang teguh dengan ajaranNya dan menjauhi segala sesuatu yang menyimpang darinya. Ia juga telah mengutus MUHAMMAD untuk berdakwah terhadap hal tersebut, dan juga telah mengabarkan bahawa barangsiapa yang mengikutinya maka dia telah mendapatkan hidayah, namun barangsiapa yang menolak dakwahnya maka ia telah tersesat. Dan ALLAH SUBHANAHU WA TAALA telah memperingatkan dalam banyak ayat-ayat al Quran tentang hal-hal yang menyebabkan segala jenis kesyirikan, kemurtadan dan kekafiran.

Para ulama telah menerangkan dan membahas hukum seorang muslim yang murtad dari agamanya dapat disebabkan oleh berbagai macam sebab yang membatalkan keislamannya, yang menyebabkan darah dan hartanya menjadi halal dan Ia dinyatakan keluar dari Islam. Namun yang lebih berbahaya dan sering terjadi adalah 10 hal yang dapat membatalkan keislaman yang disebutkan oleh Syeik Muhammad Bin Abdul Wahab serta ulama lainnya. Dan saya akan menjelaskan secara singkat akan hal ini, agar kita berhati-hati dan mengingatkan orang lain dengn harapan agar kita selamat dari hal-hal tersebut.

1. Syirik dalam beribadah kepada ALLAH SUBHANAHU WA TAALA.

Firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud :

“Sesungguhnya ALLAH tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa selain dari syirik itu bagi siapa yang di kehendakiNya.”
(Surah 4  AN NISAA' : 116).

Firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud :

“Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) ALLAH, maka pasti ALLAH mengharamkan padanya syurga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seseorang penolongpun.”
(Surah 5  AL MAA'IDAH : 72).

Termasuk dalam perkara ini iaitu berdoa kepada orang yang sudah mati dan minta bantuan kepada mereka atau bernazar dan memberi sesaji baik berupa makanan, minuman, haiwan korban, bunga dan lainnya.

2. Menjadikan sesuatu sebagai perantara dengan ALLAH SUBHANAHU WA TAALA di mana seseorang berdoa dan meminta syafaat serta bertawakal kepada sesuatu tersebut, orang yang berbuat hal seperti ini telah kafir secara ijmak.

Contoh: Meminta tolong melalui perantara jin, meminta doa melalui Nabi, meminta ampun melalui Nabi Isa atau Siti Maryam/bunda Maria, meminta perlindungan melalui malaikat, meminta berkah melalui Santo Kristian dan sejenis. Semua doa, ampun, permintaan, Harus & Hanya ditujukan bagi ALLAH SUBHANAHU WA TAALA saja.

3. Siapa yang tidak mengafirkan orang-orang musrik atau meragukan kekafiran mereka atau membenarkan ajaran mereka. Maka orang yang berkeyakinan seperti ini juga telah kafir.
Mereka telah membetulkan ajaran agama lain yang salah yang bermakna merekapun mengakui ajaran agama yang salah. Ertinya mereka mengakui bahawa ada Tuhan selain ALLAH SUBHANAHU WA TAALA itu benar.

4. Siapa yang meyakini bahawa petunjuk selain RASULULLAH SAW lebih sempurna dari petunjuk beliau, atau meyakini bahawa hukum selain hukum beliau lebih baik dari selain hukumnya, seperti orang-orang yang lebih mengutamakan hukum thagut/demokrasi/komunis/hukum lainnya dari hukum ALLAH SUBHANAHU WA TAALA, maka orang yang berkeyakinan seperti ini juga telah kafir.

Ertinya mereka tidak meyakini Hukum ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang banyak ditulis dalam al Quran. Bila tak yakin ayat al Quran, maknanya mereka ragu akan al Quran.

Ragu akan al Quran = Gugur imannya pada Kitab-kitab ALLAH SUBHANAHU WA TAALA.

Ragu al Quran = Ragu akan perkataan Nabi, menganggap NABI MUHAMMAD SAW berbohong masalah ayat al Quran… maknanya, gugur imannya pada para Nabi.

Ragu al Quran = Ragu akan perkataan Malaikat Jibril, menganggap Malaikat Jibril berbohong masalah ayat al Quran… maknanya, gugur imannya pada para Malaikat.

Ragu al Quran = Ragu akan firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA, menganggap ALLAH SUBHANAHU WA TAALA tidak sempurna & berbohong masalah ayat al Quran… maknanya, gugur imannya pada ALLAH SUBHANAHU WA TAALA.

Rukun Iman dalam Islam ada 6 :
Bila dalam kenyataan kehidupan & perbuatan keseharian kita tak percaya pada al Quran, maknanya 4 dari 6 Rukun Islam kita telah BATAL!!!

Iman kepada Kitab-Kitab                —> Batal
Iman kepada Para Nabi                  —-> Batal
Iman kepada Malaikat                     —> Batal
Iman kepada ALLAH SWT           —-> Batal

Cuma tersisa dua Iman Islam, iaitu :
Iman kepada Hari Akhir & Iman kepada Qadak & Qadar

5. Siapa yang membenci sebahagian dari ajaran RASULULLAH SAW, meskipun ia tetap mengamalkannya, maka ia telah kafir. Berdasarkan firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud,

“Yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka benci kepada apa yang diturunkan ALLAH (al Quran) lalu ALLAH menghapuskan (pahala-pahala) amal-amal mereka.”

Mengapa NABI MUHAMMAD SAW bersabda bahawa banyak penghuni neraka ialah wanita?

Kali ini, saya ada 2 jawapan untuk sementara :
- Kerana in sya ALLAH kelak jumlah wanita : lelaki = 50:1
- Kerana banyak wanita tak guna jilbab/tudung
- Kerana banyak wanita membenci poligami di Kitab ALLAH SUBHANAHU WA TAALA

Sesiapa yang berkata baik lahir mahupun batin jika poligami itu tak betul, poligami itu salah, maka maknanya :

ia telah menyalahkan al Quran.

ia telah menyalahkan Kitab-Kitab ALLAH SUBHANAHU WA TAALA kerana Poligamipun terdapat dalam Taurat, Zabur & Injil.

Ia telah menyalahkan NABI MUHAMMAD SAW & para nabi lain kerana Nabi Ibrahim, Nabi Musa, Nabi Daud, Nabi Sulaiman, Nabi Yakub, Nabi lainpun memiliki isteri lebih dari 1.

Ia telah memfitnah NABI MUHAMMAD SAW berkata bohong tentang Ayat yang membatasi poligami 4 isteri saja.

Ia telah menghujat ALLAH SUBHANAHU WA TAALA dan mengatakan ALLAH SUBHANAHU WA TAALA berdusta tentang ayat poligami.
Oleh itu, insyaflah wahai saudara-saudariku, mari, perbaharui syahadat kita dengan solat 5 waktu, kerana NABI MUHAMMAD SAW bersabda :

“Alhamdulillah kerana ALLAH telah menjadikan umatku sering mengucapkan syahadat.”

Hal lain yang perlu diketahui bahawa membatasi kelahiran dengan kondom, suntik, atau medik lainnya ialah salah satu cara mereka para Kristian agar perkembangan umat Islam terhambat, sementara mereka banyak-banyak berkembang biak sebanyak-banyaknya.

6. Siapa yang memperolok-olok salah satu ajaran yang dibawa oleh RASULULLAH SAW atau memperolok-olok pahala dan siksaan yang diperoleh maka ia juga kafir. Dan dalil yang menunjukkan hal tersebut adalah firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA,

“Katakanlah wahai (MUHAMMAD),  ‘Apakah dengan ALLAH, ayat-ayatNya dan RasulNya kalian selalu berolok-olok?’ Tidak usah kalian minta maaf, kerana kalian kafir sesudah beriman.”
(Surah 9  AT TAUBAH : 65-66)

Bila ada seorang yang mengakui Islam tapi dia bergurau dengan al Quran & berkata : “Begitu pun dah kecoh, saya kan cuma bergurau senda ajer.” maka silakan lihat Firman-firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA di bawah ini :

“Demikianlah balasan mereka itu neraka Jahanam, disebabkan kekafiran mereka dan disebabkan mereka menjadikan ayat-ayatKu dan rasul-rasulKu sebagai olok-olok.”
(Surah 18  AL KAHFI : 106)

Firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud :

“Dan apabila dia mengetahui barang sedikit tentang ayat-ayat Kami, maka ayat-ayat itu dijadikan olok-olok. Merekalah yang memperoleh azab yang menghinakan.”
(Surah 45   AL JAATSIYAH :9)

Dan jika kamu tanyakan kepada mereka, tentulah mereka akan menjawab,

“Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja.” Katakanlah: “Apakah dengan ALLAH, ayat-ayatNya dan RasulNya kamu selalu berolok-olok?”
(Surah 9  AT TAUBAH : 65)

Firman ALLAH SWT yang bermaksud :

“Dan tidaklah Kami mengutus rasul-rasul hanyalah sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan; tetapi orang-orang yang kafir membantah dengan yang batil agar dengan demikian mereka dapat melenyapkan yang hak, dan mereka menganggap ayat-ayat kami dan peringatan-peringatan terhadap mereka sebagai olok-olokan.”
(Surah 18  AL KAHFI : 56)

Firman ALLAH SWT yang bermaksud :

“Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan ALLAH tanpa pengetahuan dan menjadikan jalan ALLAH itu olok-olokan. Mereka itu akan memperoleh azab yang menghinakan.”
(Surah 31  LOKMAN : 6)

Firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud :

“Yang demikian itu, kerana sesungguhnya kamu menjadikan ayat-ayat ALLAH sebagai olok-olokan dan kamu telah ditipu oleh kehidupan dunia, maka pada hari ini mereka tidak dikeluarkan dari neraka dan tidak pula mereka diberi kesempatan untuk bertaubat.”
(Surah 45   AL JAATSIYAH : 35)
Firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud :

“Dan tinggalkanlah orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda gurau, dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia. Peringatkanlah (mereka) dengan al Quran itu agar masing-masing diri tidak dijerumuskan ke dalam neraka, kerana perbuatannya sendiri. Tidak akan ada baginya pelindung dan tidak pula pemberi syafaat selain daripada ALLAH. Dan jika ia menebus dengan segala macam tebusanpun, nescaya tidak akan diterima itu daripadanya. Mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan ke dalam neraka. Bagi mereka (disediakan) minuman dari air yang sedang mendidih dan azab yang pedih disebabkan kekafiran mereka dahulu.”
(Surah 6  AL AN'AAM : 70)

Firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud :

“Orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda gurau, dan kehidupan dunia telah menipu mereka.” Maka pada hari (kiamat) ini, Kami melupakan mereka sebagaimana mereka melupakan pertemuan mereka dengan hari ini, dan (sebagaimana) mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami.”
(Surah 7   AL 'ARAAF : 51)

Firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud :

“Sesungguhnya al Quran itu benar-benar firman yang memisahkan antara yang hak dan yang bathil. dan sekali-kali bukanlah dia senda gurau.”
(Surah 86  ATH THAARIQ : 13-14)

7. Perbuatan sihir dengan segala bentuknya. Maka barangsiapa yang melakukan perbuatan ini dan meredhainya, maka ia telah kafir. Sebagaimana firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud,

“Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahawa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan itulah yang kafir (mengerjakan sihir).
Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil iaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan,
‘Sesungguhnya kami hanya cubaan (bagimu), sebab itu janganlah kalian kafir.’ Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya.
Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudarat dengan sihirnya kepada seorangpun kecuali dengan izin ALLAH. Dan mereka mempelajari sesuatu yang memberi mudarat kepadanya dan tidak memberi manfaat.
Demi, sesungguhnyaa mereka telah meyakini bahawa barangsiapa yang menukarnya (kitab ALLAH) dengan sihir itu, tiadalah keuntungan baginya di akhirat dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui.
(Surah 2  AL BAQARAH : 102)

8. Mendukung dan membantu orang-orang musrik untuk mencelakakan kaum muslimin. Hal ini dilandasi oleh firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud,

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin (kalian), sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa di antara kalian mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya ALLAH tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.”
(Surah 5  AL MAA'IDAH : 51)

9. Orang yang meyakini bahawa ada golongan manusia tertentu yang dibolehkan keluar dari syariah NABI MUHAMMAD SAW. Maka orang yang meyakini hal ini telah kafir, berdasarkan firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud :
,

“Di antara ahli kitab ada orang yang jika kalian mempercayakan kepadanya harta yang banyak, dikembalikannya kepada kalian dan di antara mereka ada orang yang jika kalian mempercayakan kepadanya satu dinar, tidak dikembalikannya kepada kalian, kecuali jika kalian selalu menagihnya. Yang demikian itu lantaran mereka mengatakan, ‘tidak ada dosa bagi kami terhadap orang-orang ummi.’ Mereka berkata dusta terhadap ALLAH, padahal mereka mengetahui.”
(Surah 3  ALI  IMRAN : 75)

10. Berpaling dari agama ALLAH SUBHANAHU WA TAALA dengan wujud tidak mempelajarinya dan tidak mengamalkannya. Didasarkan pada firman ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang bermaksud,

“Dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat TuhanNya, kemudian ia berpaling daripadanya? Sesungguhnya kami akan memberikan pembalasan kepada orang-orang yang berdosa.”
(Surah 32 AS SAJDAH : 32).

Dan tidak ada perbezaan antara pelaku-pelaku sepuluh hal tersebut di atas, baik ia dalam keadaan main-main, bersungguh-sungguh, atau kerana takut ketika melakukannya - kecuali orang yang dipaksa untuk melakukannya-.

Semuanya adalah bahaya yang sangat besar dan sangat sering terjadi. Maka hendaknya setiap muslim dapat menghindarinya dan selalu mengkuatirkan dirinya dari hal-hal tersebut.
Kita kemudian berlindung kepada ALLAH SUBHANAHU WA TAALA dari segala sesuatu yang dapat mendatangkan kemurkaan dan azabnya yang sangat pedih. Selawat dan salam semoga selalu terlimpah atas manusia terbaik, NABI MUHAMMAD SAW serta atas para kerabat dan sahabatnya.

Mari, sekali lagi kita perbaharui Syahadat kita. Mari kita sama tegakkan solat 5 waktu berjamaah di masjid. NABI MUHAMMAD SAW tak pernah perintah kita solat 5 waktu seorang saja di rumah masing-masing.
Kita solat seorang saja, maka belum tentu solat kita diterima, tapi bila kita banyak berjamaah sekali, in sya ALLAH diterima semua.
Bila kita tegakkan solat 5 waktu berjamaah, maknanya dalam 1 hari saja kita minima mengucap 9x syahadat secara berjamaah disaksikan & didoakan para Malaikat di masjid/surau.

Rujukan :

http://islamterbuktibenar.net/?pg=articles&article=11139

Tiada ulasan:

Catat Ulasan