Ahad, 18 Mei 2014

Q 130 : JANGAN MENGELUH TAPI BERSYUKURLAH

Seorang lelaki datang menemui Yunus ibn Ubaid. Ia mengeluh di depannya.

“Hidupku susah sekali…,”ujarnya. “Entah aku harus berbuat apa. Hidupku benar-benar susah. Dunia ini begitu sempit untukku. Ah, aku tak tahu harus berbuat apa… Duhai, mengapa ini semua terjadi padaku…,” begitulah ia seperti tidak akan berhenti menyampaikan semua keluhannya.

Yunus ibn Ubaid menarik nafas. Sangat dalam.
“Maafkan aku, saudaraku… Bolehkah aku bertanya padamu?” ujarnya.
“Silakan, Tuan…”
“Bagaimana jika kedua matamu diganti dengan 1000 dinar? Mahukah engkau?” Tanya Yunus ibn Ubaid.
“Apa?? Tidak mungkin, Tuan. Bagaimana mungkin aku mengganti kedua mataku hanya dengan 1000 dinar!”
“Bagaimana dengan kedua telingamu?”
“Ah, mustahil, Tuan. Bagaimana aku hendak mendengar nanti?”
“Kalau begitu, lidahmu sajalah…”
“Tidak, Tuan. Apakah Anda ingin saya jadi bisu hanya kerana 1000 dinar!”
Begitulah Yunus ibn Ubaid terus mencecarnya dengan pertanyaan-pertanyaan semacam itu. Hingga akhirnya, Yunus ibn Ubaid mengatakan, “Lihatlah, saudaraku. Kulihat betapa banyaknya nikmat Allah padamu. Lalu mengapa engkau harus mengeluh hingga seolah-olah tidak lagi ada harapan untuk hidup?”
Lelaki itu tersipu-sipu malu. Lalu mohon diri meninggalkan Yunus ibn Ubaid.

Allah berfirman :

“Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya.” 
(Surah 16,  AN NAHL : ayat 18)

Di saat kita tenggelam dalam keluhan diri sendiri, pancaindera kita tidak lagi mampu memainkan peranannya untuk melihat, mendengar, merasai dan menghayati pemberian Allah yang tiada henti-hentinya.
Lantaran itu, begitu sukar sekali untuk menyebutkan kalimat "Alhamdulillah" sebagai tanda kesyukuran seorang hamba kepada khaliqnya.
Itulah hakikatnya. Memang manusia sentiasa khilaf dan lupa. Manusia mempunyai keinginan yang tiada batasan. Manusia tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki, Kecuali orang-orang yang bersyukur.
Mari saudara-saudariku yang baik, bersama kita membina tekad untuk menghindari keluhan dan meningkatkan kesyukuran kerana Allah Subhanahu Wa Taala telah berjanji:

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmatKu), maka sesungguhnya azabKu sangat pedih.” 
(Surah 14, IBRAHIM : ayat 7)

SUBHANALLAH..

Semoga kita sentiasa menjadi hambaNya yang selalu mensyukuri nikmatNya.
Aamiin Ya Rabbal'aamiin..




Tiada ulasan:

Catat Ulasan