Rabu, 21 Mei 2014

R 5 : SEDEKAH RM 84,000

Bismillahir rahmaanir rahiim...

Kebun kurma adalah aset penting bagi masyarakat Madinah. Makin luas kebun kurma seseorang, maka makin tinggi kedudukan sosialnya. 

Pada zaman Nabi SAW, orang yang paling banyak hartanya adalah Abu Thalhah al-Anshari radhiyallahu anhu. Harta yang paling ia cintai adalah Bayraha, iaitu kebun kurma yang menghadap ke Masjid Nabawi. 

Rasulullah saw. seringkali masuk ke dalam kebun itu dan meminum air yang ada di dalamnya. Abu Thalhah mendengar bahawa telah turun wahyu kepada Rasulullah saw.,

“Kamu sekali-kali tidak akan memperoleh kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menginfaqkan sebahagian harta yang kamu cintai. Dan, apa saja yang kamu infaqkan, maka Allah sungguh mengetahuinya.”
 (Surah 3,  ALI  IMRAN : ayat 92) 

Lalu Abu Thalhah mendatangi Rasulullah. Ia berkata, ‘Wahai Rasulullah, Allah berfirman bahawa,“kalian tidak akan mendapatkan kebaikan sampai kalian mahu menginfakkan sebahagian yang kalian cintai.” Sesungguhnya hartaku yang paling aku cintai adalah Bayraha. Kini kebunku itu aku jadikan sedekah kerana Allah, demi mengharapkan kebaikan dan kekekalan sedekah itu di sisiNya. 

“Oleh kerana itu, wahai Rasulullah, terimalah sedekahku ini sebagaimana yang diinginkan Allah.”
 
Rasullah saw. berkata,  “Wah.. wah.. wah… Itu harta yang benar-benar menggiurkan. Aku sudah mendengar keinginanmu. Tapi, aku punya usul bagaimana kalau kau sedekahkan kepada kerabatmu saja?” 

Abu Thalhah menjawab, “Baiklah, kalau begitu aku akan melaksanakan perintahmu, wahai Rasulullah.”

Kemudian Abu Thalhah membahagi-bahagikannya kepada kerabatnya dan keluarga besarnya. 

Begitu pula dengan Abu Dahdah al-Anshari, yang memiliki kebun yang berisi 600 pohon kurma. Ketika ia mendengar bahawa telah turun wahyu,
“Siapakah yang mahu memberi pinjaman yang baik kepada Allah? Maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan berlipat ganda.”
(Surah 2,  AL BAQARAH : ayat 245) 

Maka ia langsung mendatangi Rasulullah saw. 

Sesampainya di hadapan Rasulullah saw., ia berkata, “Wahai Rasulullah, benarkah Allah menginginkan pinjaman dari kita?” 

Rasul menjawab, ‘Ya benar, wahai Abu Dahdah.” Abu Dahdah berkata, “Sekarang, tunjukkan tanganmu wahai Rasulullah.” Maka Rasulullah saw. menjulurkan tangannya, lalu Abu Dahdah memegangnya sambil berkata, “Sesungguhnya aku memberikan pinjaman kepada Tuhanku berupa kebun kurmaku.” 

Lalu Abu Dahdah menuju kebun kurmanya. Sesampai di depan pintu kebunnya, ia melihat isteri dan anak-anaknya sedang berada di dalamnya. 

Dari pintu kebun kurma, Abu Dahdah berseru, ‘Wahai isteriku, keluarlah engkau, kerana kebun ini sudah aku pinjamkan kepada Allah swt.”

Isterinya menjawab, “Baik, wahai suamiku. Sungguh, ini bisnis yang menguntungkan.” 

Maka, keluarlah isteri Abu Dahdah dan anak-anaknya dari kebun kurma itu. 

Begitu dermawannya sahabat-sahabat Rasulullah saw. Jika kita ingin menghitung berapa banyak harta yang mereka infakkan di jalan Allah swt., maka datangilah penjual pohon kurma. Tanyakan berapa harga satu batang pohon kurma. Saat ini, harga pohon kurma sekitar RM 1,400.00. Itu pun belum berbuah! Sekarang, kalikan dengan 600 batang pohon kurma. Jumlahnya: RM 84,000.00. Itulah infaknya Abu Dahdah. 

Rasulullah bersabda,

“Jika seorang Muslim menanam sebuah pohon atau berkebun, kemudian buahnya dimakan manusia, binatang, atau lainnya, maka itu bernilai sedekah bagi yang menanamnya.” 
(Hadis, riwayat Muslim) 

SubhanALLAH..!!

Islam mengajarkan kepada kita agar setiap nikmat yang kita miliki dapat dirasakan manfaatnya juga oleh makhluk lain. Oleh kerana itu, apapun pohon-buah yang kita tanam di halaman rumah kita berbuah lebat, berikan sebahagian buahnya kepada kerabat, tetangga, atau tamu kita. Selain itu pula, kita tidak perlu marah ketika buah pohon yang kita tanam dimakan serangga, burung, keluang, atau bahkan dicuri orang. Relakan, kerana kita mendapatkan pahala darinya dan dapat menuntun kita menuju syurgaNYA, In Syaa Allah.
 
[Disadur dari kitab Tafsir Ibnu Katsir]


Kita nak sedekah masjid RM 5.00 pun nak berkira. Tul x.... (Aku sendiri)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan