Selasa, 20 Mei 2014

Q 149 : SAIYIDINA HASSAN DAN PEMUDA BADWI

Saiyidina Hassan bin Ali ra, adalah seorang tokoh Islam yang sangat dicintai oleh umat Islam. Sebagai seorang cucu Rasulullh saw. beliau adalah ibarat permata di zaman hidupnya kerana memiliki budi pekerti yang mulia dan terpuji.
Pada suatu hari sedang Saiyidina Hassan duduk di muka pintu rumahnya, tiba-tiba datang seorang pemuda Badwi, lalu mencacinya dan juga kedua ibubapanya. Anehnya, Saiyidina Hassan hanya mendengar sahaja tanpa sedikit pun berubah air mukanya, atau membalas kata-katanya itu.
Saiyidina Hassan berkata kepada orang itu: "Wahai Badwi, adakah engkau lapar atau dahaga? atau adakah sesuatu yang merungsingkan hati engkau?" Tanpa mempedulikan kata-kata Saiyidina Hassan, Badwi itu terus memaki hamunnya. Oleh itu Saiyidina Hassan pun menyuruh pembantu rumahnya membawa uncang yang berisi wang perak lantas diberikannya kepada Badwi itu dan berkata: "Wahai Badwi, maafkanlah saya. Inilah sahaja yang saya miliki. Jika  ada yang lebih tidak akan saya sembunyikannya daripadamu."

Sikap dan layanan Saiyidina Hassan itu akhirnya berjaya melembutkan hati Badwi tersebut. Badwi itu menangis teresak-esak lantas sujud di kaki Saiyidina Hassan dan berkata: "Wahai cucu baginda Rasulullah saw. maafkanlah aku kerana berlaku kasar terhadapmu. Sebenarnya aku sengaja melakukan begini untuk menguji kebaikan budi pekertimu sebagai cucu baginda Rasulullh saw. yang aku kasihi. Sekarang yakinlah aku bahawa engkau mempunyai budi pekerti yang mulia sekali."

Tiada ulasan:

Catat Ulasan