Sabtu, 26 April 2014

Q 106 : USIKAN MEMBAWA BAHAGIA

Seorang gadis sedang menanti keretapi untuk ke tempat kerjanya. Berseorangan.
Lalu ada dua pemuda lelaki mengusiknya di belakang.
"Cik adik tu, assalamualaikum.Tak jawab, dosa. Hihi."
Lalu si gadis itu berpaling. Seraya berkata,
"Waalaikumussalam. Saya terbayang andai saya sudah berada di dalam kubur nanti, adakah ada ramai pemuda akan lalu dan memberikan salam seperti yang awak berikan pada saya tadi?"
"Tahu tak, Nabi kita s.a.w. memerintahkan kita untuk mengucapkan salam untuk ahli kubur dengan ucapan,

السلام عليكم أهل الديار من المؤمنين والمسلمين وإنا إن شاء الله بكم لاحقون، أسأل الله لنا ولكم العافية

"Assalaamualaikum ahladdiyaar minal mu'minin wal muslimin, wa innaa Insya-Allahu bikum laahiquun, as alullah lana wa lakumul aafiah.."Maksudnya, "Salam sejahtera atas kalian wahai penduduk-penduduk dari Mukminin dan Muslimin, semoga kasih sayang Allah atas yang terdahulu dan yang akan datang, dan sungguh kami In Sya Allah akan menyusul kalian."
(Sahih Muslim hadis no. 974, 975, 976)

"Jadi jangan lupa ucapan salam tu setiap kali lalui kubur saya kelak."
Gadis itu berlalu pergi bila keretapi tiba.
Terkebil-kebil dua pemuda tadi.
Pagi-pagi yang seterusnya, gadis itu menaiki keretapi seperti biasa. Dua minggu kemudian, si gadis terlihat pemuda yang pernah memberi salam padanya dulu menunggu bersama-samanya. Berseorangan tanpa temannya yang seorang lagi.
Pemuda itu tersenyum dan mengangguk perlahan kepadanya.Tanda hormat.
Si gadis senyum kecil. Jua tanda hormat. Senyum itu kan sedekah.
cerita oleh: Muhammad Rusydi

"Allahumma Solli Ala Sayyidina Muhammad"




Tiada ulasan:

Catat Ulasan