Isnin, 21 April 2014

Q 71 : KESAKITAN BILA NYAWA DICABUT

Kesakitan bila nyawa dicabut oleh malaikatul maut tidak dapat dibayangkan sama sekali.
Walau bagaimanapun Nabi ada bersabda, maksudnya: 

“Bahawa Rasulullah mengingatkan tentang mati dan keseksaannya, maka sabda Baginda: Iaitulah sakitnya 300 kali tetakan pedang.”

Bayangkanlah jika kita ditetak atau dipukul dengan kayu, rotan mahupun besi bukan banyak, cuma sekali saja, itupun sudah tidak dapat digambarkan kesakitannya. Inikan pula ditetak dengan 300x tetakan.
Bayangkanlah sendiri. Cuba kita tanggalkan pula kuku daripada isinya, pastinya sakit tidak tertahan. Daging disiat-siat dan dilapah hidup-hidup, dahaga yang amat sangat sehingga air lautan di dunia ini tidak mampu menghilangkannya.
Semuanya ini cuma secebis dari perbandingan kesakitan maut, malah beribu-ribu kali lebih sakitnya daripada itu.
Oleh itu, untuk meringankan keseksaan roh ketika dicabut oleh malaikat maut, maka digariskan beberapa amalan tertentu yang perlu diamalkan. Antaranya:-

Sebelum tidur:

Bacalah surah Al-Ikhlas tiga kali
Selawat ke atas Nabi
Membaca tasbih

Amalan harian:

Sentiasa membaca al Quran
Memelihara solat terutama solat fardu
Menghormati (jangan bercakap) waktu azan diperdengarkan
Membaca tasbih
Membanyakkan sedekah
Sentiasa berzikir menyebut Allah

Amalan yang perlu dijauhi:

Dusta
Khianat
Mengadu domba
Kencing berdiri

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

“Bersuci kamu sekalian dari buang air kecil kerana sesungguhnya kebanyakkan seksa kubur itu dari sebab buang air kecil.”






Tiada ulasan:

Catat Ulasan