Isnin, 26 Mei 2014

R 19 : KERAJAAN KHAZAR YANG TIDAK KITA KETAHUI

السلام عليكم
بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

Kenapa aku tidak pernah dengar mengenai kerajaan ini dari aku kecil? Kenapa tidak diletakkan ke dalam buku sejarah semasa aku belajar di tingkatan 1 sehingga 5? Memang sah ianya sengaja dirahsiakan! Tak percaya? Tidak mengapa. Cuma bacalah. Perkara pertama yang Allah s.w.t menyuruh Rasulullah buat ketika dapatnya wahyu baginda yang pertama adalah BACALAH bukan? Bacalah sehingga habis. Semoga segala apa yang anda baca ini dapat menimbuskan segala kekolotan fikiran yang telah ditanamkan kepada kita yang tembok Yakjuj dan Makjuj masih belum terbuka.
Wallahu ‘alam.

Karakter utama yang kita jumpa di dalam al Quran yang mempunyai hubung-kait dengan Yakjuj dan Makjuj adalah Iskandar Zulkarnain. Siapakah sebenarnya Iskandar Zulkarnain ini? Ia adalah seorang raja yang beriman kepada Allah dan mempunyai kerajaan yang kuat. Sekali pandang, ramai yang mengandaikan Iskandar Zulkarnain ini adalah Alexander the Great, raja Macedonia yang tidak beriman itu. Jawapan sebenarnya adalah Darius the Great, raja Parsi yang hidup pada zaman nabi Ibrahim a.s dan telah pun berjumpa dengan Nabi Ibrahim dan membuat tawaf di Mekah bersama-sama. Oleh itu Parsi adalah Iran pada zaman moden ini. Oleh itu, jika dikaji kedudukan geografi yang berkemungkinan besar didiami oleh Yakjuj dan Makjuj adalah wilayah Khazar yang berada di Utara Georgia dan Chechnya, ataupun Selatan Rusia pada zaman moden ini. Jika kita membuka peta negeri tersebut, sememangnya terdapat satu banjaran gunung yang memisahkan mereka dengan Khazaria. Jika anda rajin, buat carian di Google mengenai Khazaria dalam bentuk images. Akan ada satu peta seperti di bawah yang menunjukkan Empayar Khazaria dan banyak lagi peta yang lain yang menunjukkannya.

Aku yakin ramai belum pernah mendengar tentang kerajaan Khazar ini. Sebenarnya maklumat ini sengaja disembunyikan dari pengetahuan ramai oleh sebab-sebab yang akan kita ketahui kelak. Aku berpendapat bahawa Yakjuj dan Makjuj adalah Bani Adam ataupun manusia biasa. Akan tetapi mereka memang suka membuat kerosakan di muka bumi oleh kerana peradaban mereka yg agak barbaric.
Mari kita tinjau sedikit mengenai kerajaan Khazaria ini. Kewujudan kerajaan Khazaria ini telah mengubah/mencipta sejarah dunia. Mengapa? Bayangkan sebuah Kerajaan Khazaria yang setelah sekian lama mengamal Paganism(agama yang menyembah selain daripada Allah s.w.t seperti matahari, bulan dan bintang) apabila mendapati mereka terhimpit di antara 2 kuasa besar iaitu Khalifah Abbasiyah dan Kerajaan Kristian Byzantium (seperti peta di atas) tiba-tiba memilih untuk memeluk agama Yahudi pada kurun ke 8 Masehi.
Perlu ditekankan bahawa agama Yahudi tidak pernah wujud. Ia adalah agama rekaan mereka yang tidak bertanggungjawab untuk mendapatkan keuntungan dengan menggunakan perkataan agama. Perkataan Yahudi itu sendiri sebenarnya adalah bangsa. Daripada agama inilah disebarkan pula ajaran Judaism/Zionism. Anda perlu faham benar akan konsep ini. Bayangkan seperti ini. Bangsa Melayu dijadikan agama Melayu dan ajarannya adalah Melayuism. Logik? Sememangnya tidak! Mereka inilah yang dikatakan oleh oleh orang-orang Yahudi yang sebenar (iaitu 12 puak Yahudi yang lain) sebagai Yahudi Palsu yang kembali ke tanah suci yang telah diharamkan kepada mereka untuk bertapak seperti di dalam surah Al-Anbiya’ ayat 95. Mengapa palsu? Sejarah mencatatkan bahawa hanya terdapat 12 puak di dalam puak Yahudi dan puak Yahudi yang lain semuanya tidak berkulit putih seperti Yahudi yang kita sering lihat pada hari ini. Mengapa tiba-tiba boleh jadi 13 puak pula? Ya. Itulah mereka yang memeluk agama Yahudi. Tahukah anda apakah nama puak yang ke-13 itu? Ashkenazi. Carian di Google mengenai puak ini boleh memberi anda statistik yang menarik bagaimana mereka berkembang dengan pesat dari kurun ke-11 hingga kini.   Satu siri peperangan yang amat dahsyat telah berlaku selama hampir 100 tahun dengan kerajaan Bani Abbasiyah. Khazaria juga telah berjaya menyusup ke dalam monarki Byzantium melalui perkahwinan dan pakatan ketenteraan juga dimeterai dengan kerajaan Kristian tersebut.
Pakatan pseudo-Yahudi (iaitu Khazar yang tidak beragama tetapi mengaku beragama Yahudi) dan Kristian mempunyai satu misi yang sama. Iaitu menentang kerajaan Islam yang ada pada waktu itu dimulakan dengan tujuan utama adalah menjatuhkan kerajaan Islam yang ada pada waktu itu. Maka, bermulalah episod demi episod peperangan yang berlanjutan beratus tahun yang antaranya meliputi Konstantinople ditawan kerajaan Islam Uthmaniyyah dan Kerajaan Khazar dikalahkan oleh kuasa Rusia. Peperangan inilah yang digembar-gemburkan sebagai Perang Salib. Akhirnya, Perang Dunia Satu dan Dua diadakan bagi menjatuhkan kerajaan Islam berkhalifah yang pada waktu itu bertapak di Turki iaitu Kerajaan Turki Uthamniyyah.  Bayangkan betapa besarnya perang untuk menjatuhkan Islam sehingga mereka terpaksa mengisytiharkan Perang Dunia.
Sejarah dunia mungkin akan berlainan pada masa kini andainya kerajaan Khazar ini tidak wujud. Mereka telah berjaya mengekang kemaraan tentera Islam daripada memasuki Eropah Timur dalam gerakan Pincer gergasi, satu dari arah Sepanyol kerajaan Granada dan satu dari arah Eropah Timur oleh Bani Abbasiyah. Jika gerakan ini berjaya seluruh Eropah mungkin jatuh ke tangan Muslim.
Jadi persoalan kita di mana orang-orang Khazar ini pada masa kini?
Jawapannya, kita harus kaji geneologi Yahudi-yahudi Zionis yang kini berada di Israel. Majoriti mereka adalah terdiri daripada Yahudi Ashkenzi yg berasal dari Eropah Timur. Ini adalah fakta! Satu lagi geneologi yang harus dikaji adalah seluruh monarki Eropah, memang ada darah Ashkhenzi Yahudi. Tahukah anda perkataan British (Brit ish) asalnya daripda Yiddish yang bermaksud Yahudi. Yiddish adalah bahasa Hebrew yang disesuaikan untuk bangsa Khazar. Kalau anda rajin, sila buat Google Translate. Anda akan terpegun dengan apa yang anda jumpa! Ia akan dibaca sebagai Soviet People!
Tahukah anda George Bush Senior seorang Freemason 44th Degree (bermaksud keturunan generasi ke-44 daripada bangsanya, iaitu Khazar itu sendiri) gelaran yang dipakai di dalam aktiviti occultnya adalah Magog (Makjuj)?
Oleh itu persoalan kita harus ajukan, kenapa bangsa Khazar yang memeluk agama Yahudi dan tiada sebarang pertalian darah dengan 12 puak Yahudi yang asal melalui gerakan Zionis mereka boleh menuntut Tanah Suci di sekitar Baitul Maqdis seolah-olah ia adalah hak keturunan mereka?
Perumpamaan kita boleh di sini, bayangkan orang Muslim di Tanah besar China yang agak ramai juga bilangan mereka menuntut hak ke atas Tanah Suci Mekah dan Madinah sebagai hak warisan mereka? Tentunya mustahil, akan tetapi itulah hakikatnya di Baitul Maqdis, fikirkanlah bersama. Tajuk ini terlalu panjang dan lebar untuk dikupas.
Pendek kata Yakjuj dan Makjuj sudah pun keluar daripada bentengnya, memeluk agama Yahudi, bersekongkol dengan Kristian menentang Islam, menyusup ke dalam monarki Eropah, lahirnya gerakan Knights Templars, menukar nama kepada Freemason dan kini menguasai dan menggagahi SELURUH aspek kehidupan melalui New World Order mereka dan sudah pun bertapak di Baitul Maqdis dan sedang berkumpul dan berhijrah ramai ke Israel. Air Tasik Thabariyyah (Sea of Galilee) semakin berkurangan untuk menampung penduduk yang sentiasa meningkat.
Kaji balik siapa Illuminati/Freemason dan dari mana asal usul mereka. The Iron Gates dah lama kena roboh. Siapa kata? Rasulullah sendiri! Baginda yang terjaga dari tidur dalam keadaan ketakutan dan berkata bahawa terdapat lubang pada Iron Gates Dzulqarnain dan memberi amaran kepada bangsa Arab akan bahaya yang mendatang.
Nak lagi bukti nyata?
Di dalam al Quran sendiri dah disebut dalam surah al-Anbiya’ ayat ke-95 dan ke-96 yang maksudnya seperti di bawah:

“Dan mustahil kepada penduduk sesebuah negeri yang Kami binasakan, bahawa mereka tidak akan kembali (kepada Kami untuk menerima balasan di akhirat kelak.”
And there is prohibition upon [the people of] a city which We have destroyed that they will [ever] return
(21:95)

“(Demikianlah keadaan mereka) hingga apabila terbuka tembok yang menyekat Yakjuj dan Makjuj, serta mereka meluru turun dari tiap-tiap tempat yang tinggi.”
Until when [the dam of] Gog and Magog has been opened and they, from every elevation, descend.
(21:96)

Perkataan mustahil itu sendiri sudah cukup kuat untuk menggambarkan  walau dengan apa cara sekalipun mereka akan tidak mungkin akan kembali ke negeri yang telah diharamkan kepada mereka. Tetapi sampai bila mustahil? Ini dijelaskan dengan sejelas-jelasnya dalam ayat berikutnya iaitu sehingga apabila telah terbuka tembok yang menyekat Yakjuj dan Makjuj.
Bagi sesiapa yang pernah belajar bahasa Arab, pemahaman untuk ayat-ayat di atas adalah tepat dan tidak bersimpang-siur untuk difahami, tidak perlu kepada penakwilan yang mungkin memberi makna yang kurang tepat. Bahasa Arab adalah satu bahasa yang amat halus.

“Waharamun” – dilarang, diharam, ditegah
“Ala Qaryatin” – sebuah bandar/kampung/penempatan (disebut tanpa makrifah alif dan lam “al” – iaitu nakirah) maka ia adalah sebuah bandar yang spesifik
“La yarji’un” – kata asal “raja’a”, membawa maksud kembali/pulang
“Hatta” – makna lebih tepat adalah SEHINGGA satu perkataan yang bersyarat kepada sesuatu
“Futihat” – perkataan asal “fataha” maksud BUKA…

Dengan pemahaman yang lebih jelas seperti demikian, maka harus kita Tanya SIAPA yang ditegah/dilarang untuk kembali kepada sebuah bandar yang spesifik (cannot be any bandar) yang pernah dimusnahkan? Siapakah mereka yang dimaksudkan? Untuk persoalan siapa, kita harus lihat siapakah yang menduduki tanah suci Palestin itu pada waktu, saat dan ketika ini? Siapa lagi kalau bukan orang Zionis Yahudi!
Jawapannya juga ada di dalam al Quran yang banyak mengisahkan tentang Bani Israil yang mana selepas zaman Nabi Sulaiman a.s, mereka melakukan kerosakan, maka Allah mengirim makhluknya yang bernama Nebucahdnezzar II, Raja Babylon yang menghancurkan kota Jerusalem, dan semua Bani Israil ditangkap dan dijadikan hamba dan dibawa ke Babylon.
Pulang/kembali yang dimaksudkan di ayat ini adalah bermaksud Bani Israil akan pulang membentuk kerajaan buat kali kedua. Bermakna, mereka pernah membentuk kerajaan yang sama seperti ini sebelum ini. Sekali lagi, siapakah gerangannya yang kini berada di Baitul Maqdis dan menguasai Jerusalem? Siapa lagi kalau bukan Zionis Yahudi!
Jadi ayat seterusnya harus membuka minda kita tentang pra-syarat atas kepulangan mereka itu:
Mereka tidak akan dapat pulang sehingga terbukanya tembok Yakjuj Makjuj! Itu pra syaratnya! Bila disabitkan DIBUKA dengan Yakjuj Makjuj, tidak lain dan tidak bukan adalah robohnya benteng Dzulqarnain.
Tetapi apabila dirujuk di dalam hadith yang amat sahih, tembok Yakjuj dan Makjuj telah pun terbuka pada zaman Rasulullah lagi. Tetapi pada waktu itu hanyalah sekecil ini. Sila cari semula hadith yang amat sahih tersebut sekiranya perasaan ingin tahu anda membuak-buak mencari kebenaran.
Jadi, tugas kita adalah untuk mengenal siapa sebenarnya Yakjuj Makjuj ini. Mereka adalah manusia biasa (bani Adam) daripada keturunan Yafeth bin Nuh a.s, setelah berlakunya banjir besar, anak-anak Nabi Nuh berpecah kepada Yafeth, Hem dan Shem. Kebetulan Yafeth menuju ke arah utara di negeri sejuk dan banyak pergunungan. Jadi nak dipendekkan cerita, suku-suku atau puak-puak Yafeth bin Nuh a.s ini adalah leluhur kepada seluruh penduduk Eropah iaitu Anglo Saxons, Goths, Visigoths, Ostrogoths, Huns, Khazars etc. Sebelum puak-puak ini muncul, asal mereka adalah daripada puak Scythia yang ada hubung kait dengan Yafeth bin Nuh.

Topik amat besar untuk dibincangkan dalam satu posting; tapi saya nak tinggal dengan satu persoalan. Sea of Galilee/Tasik Tabariyyah yang banyak disebut sebagai tanda dekatnya Al-Masih Dajjal dan kewujudan Yakjuj Makjuj. Ini adalah fakta terkini, air tasik itu sudah berada di bawah paras kritikal dan tidak mungkin akan pulih kembali! Kerana apa? Israel mengepam air tasik sebagai sumber air minuman utama bagi negara haram itu! Air minum; bukan di dalam hadith ada menyebut tentang Yakjuj dan Makjuj minum air tasik Tabariyyah sampai kering? Siapa sebenar Yahudi di Israel kini? Apabila keringnya tasik ini, Dajjal akan mengaku dirinya sebagai Dajjal!

JAWAPAN: 80-90% Yahudi Zionis di Israel adalah keturunan Ashkenazi daripada Eropah timur yang berasal daripada puak Khazar yang pernah menduduki kawasan di Selatan Rusia, di utara Pergunungan Caucasus (Utara Georgia). Khazars adalah salah satu daripada keturunan Yakjuj Makjuj! Hanya baki 10% adalah Bani Israel yang sebenar yang rata berkulit gelap seperti puak Sephardic. Khazar/Ashkhenazi adalah Yahudi celup, yang berasal daripada puak tidak berperadaban (barbaric) dan menganut Paganism dan Shamanism dan pada kurun 7 masehi, dengan semena-menanya raja Khazars ini menganut agama Yahudi.
Tradisi pemikiran yang mengatakan benteng Dzulqarnain masih berdiri harus dikaji semula dan didebat berdasarkan fakta-fakta yang baru kita mula nak kenal. Bahayanya kita tidak akan mampu mengenal PENIPUAN demi PENIPUAN di dalam zaman fitnah ini kerana itulah KERJA DAJJAL – MENIPU!

Wallahu a’lam.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan