Rabu, 28 Mei 2014

R 51 : DUNIA, KESENANGAN YANG MENIPU DAN REALITI AKHIR ZAMAN


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ 

اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرّاً ثُمَّ يَكُونُ حُطَاماً وَفِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٌ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ 

“Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak (semuanya itu terhad waktunya), samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredhaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.”
(Surah 57,  AL HADIID : ayat 20)
  
Rasulullah SAW pernah berpesan kepada Abdullah bin Umar r.a.,

“Jadilah kamu di dunia ini seperti orang asing atau bahkan seperti orang musafir.”
(Hadits Riwayat Al Bukhari)

Rasulullah SAW bersabda,

“Seandainya dunia punya nilai di sisi Allah walau hanya menyamai nilai sebelah sayap nyamuk, nescaya Allah tidak akan memberi minum kepada orang kafir seteguk airpun.”
(Hadis Riwayat At-Tirmidzi) 


Orang-orang yang beriman lagi berakal mengetahui bahawa Allah SWT telah menghina nilai duniawi, mereka yang memahami hakikat pasti tidak mahu ditenggelamkan diri dengan fitnah kesenangan duniawi yang bersifat sementara lagi mengundang bencana. Fahamilah bahawa Nabi Muhammad SAW hidup di dunia ini penuh dengan kezuhudan dan sentiasa memperingati para sahabatnya akan fitnah dunia. Mereka mengambil dunia hanya untuk mencukupi, tidak berlebihan, mereka meninggalkan yang melalaikan, dan menggunakan kelebihan yang ada di dunia untuk Allah SWT dengan sebaik mungkin. Allah SWT berfirman:


أَفَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَهَهُ هَوَاهُ وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلَى عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلَى سَمْعِهِ وَقَلْبِهِ وَجَعَلَ عَلَى بَصَرِهِ غِشَاوَةً فَمَن يَهْدِيهِ مِن بَعْدِ اللَّهِ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ 

“Dengan yang demikian, bagaimana fikiranmu (wahai Muhammad) terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhan yang dipatuhinya, dan ia pula disesatkan oleh Allah kerana diketahuiNya (bahawa ia tetap kufur ingkar), dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan lapisan di atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Oleh itu, mengapa kamu (wahai orang-orang yang ingkar) tidak ingat dan insaf?”
(Surah 45,   AL JAATSIYAH : ayat 23)

Kemewahan hidup banyak menghalang seseorang dari berbuat ibadat kepada Allah SWT, seperti mana yang berlaku pada dunia ini oleh kerana masa yang dihidupkan digunakan dan diusahakan untuk mendapat kenikmatan duniawi. Segala yang kita miliki kalaupun tidak melebihi keperluan, namun ianya sudah mencukupi, tetapi apabila dibanding dengan kehidupan para sahabat, kita jauh lebih mewah daripada mereka, sedangkan ibadah dan amalan kita sangat jauh ketinggalan. Kekayaan dan kemewahan yang ada, selalu menyibukkan kita dan menghalang dari berbuat ibadah. Kita sibuk menghimpun harta dan juga sibuk menjaganya serta sibuk untuk rnenambah lebih banyak lagi. Tidak ubah seperti apa yang pernah disabdakan oleh Rasulullah SAW, “Seandainya seorang anak Adam itu telah mempunyai satu jurang emas, dia berhasrat untuk mencari jurang yang kedua, sehinggalah ia dimasukkan ke dalam tanah (menemui kematian).”

Begitulah gambaran yang sebenar terhadap kehalobaan manusia dalam menghimpun harta kekayaan. Ia sentiasa mencari dan menambah, sehinggalah ia menemui kematian. Maka ketika itu, barulah ia sedarkan dirinya dengan seribu satu penyesalan. Tetapi di saat itu sudah tidak berguna lagi penyesalan. OIeh itu janganlah kita lupa daratan dalam mencari harta kekayaan yang akhirnya ditipu dengan nikmat duniawi yang tiada nilainya di sisi Allah SWT. Kehidupan umat Islam dunia moden kini tidak mengira hasil pendapat yang diperolahi secara halal atau haram, yang penting dapat memperoleh harta dan kekayaan dengan cara yang mudah dan cepat sehingga boleh menjadi seorang yang syirik disebabkan harta.

Tidak kira waktu solat, bahkan semua waktu digunakan untuk menimbun kekayaan. Biarlah kita mencari mata benda dunia pada batas-batas keperluan. Kalau berlebihan bolehlah digunakan untuk menolong orang lain yang kurang bernasib baik, suka menderma dan suka bersedekah, sebagai simpanan untuk hari akhirat kelak. Orang yang bijak adalah orang yang mempunyai perhitungan untuk masa akhiratnya dan ia menjadikan dunia ini tempat berkebun tanam dan akhirat tempat memetik hasil buahnya.

Daripada Abu Hurairah r.a., katanya, Rasulullah SAW selalu berdoa meminta perlindungan dari seksa kubur dan seksa neraka jahanam dan fitnah Dajjal.
(Hadis Riwayat Muslim)

Lupakah kita akan pesanan Nabi Muhammad SAW terhadap umat akhir zaman (kita) akan fitnah yang terhebat dalam sejarah kehidupan manusia?

Daripada Abi Umamah Al-Bahiliy r.a., beliau berkata; Rasululah SAW telah berkhutbah di hadapan kami. Dalam khutbahnya itu Baginda SAW banyak menyentuh masalah Dajjal. Baginda SAW telah bersabda:

“Sesungguhnya tidak ada fitnah di muka bumi yang paling hebat selain daripada fitnah yang dibawa oleh Dajjal. Setiap Nabi yang diutus oleh Allah SWT ada mengingatkan kaumnya tentang Dajjal. Aku adalah nabi yang terakhir sedangkan kamu adalah umat yang terakhir. Dajjal itu tidak mustahil datang pada generasi kamu. Seandainya dia datang sedangkan aku masih ada di tengah-tengah kamu, maka aku adalah sebagai pembela bagi setiap mukmin. Kalau dia datang sesudah kematianku, maka setiap orang menjaga dirinya. Dan sebenarnya Allah SWT akan menjaga orang-orang mukmin.”
(Hadis Riwayat Muslim)

Sejauh manakah kita sedar akan fantasi dan realiti fitnah akhir zaman ini? 

"Api" sebenarnya adalah "Air"

"Air" sebenarnya adalah "Api"

Daripada Hudzaifah r.a., Rasulullah SAW bersabda: 

“Dajjal keluar dengan membawa air dan api. Adapun apa yang dilihat manusia sebagai api sebenarnya adalah air yang dingin, dan yang dilihat manusia sebagai air sesungguhnya dia adalah api yang membakar. Maka siapa di antara kalian yang berjumpa dengannya hendaklah mengambil yang di tangannya yang nampak seperti api kerana itu adalah air yang segar lagi dingin.”
(Hadis Riwayat Al Bukhari)

Jelas terbukti bagi umat Islam yang patuh beriman mengikut, mengamalkan dan mempraktikan 100% ajaran Islam berpandukan acuan yang ditinggalkan oleh Nabi Muhammad SAW dalam diri dan kehidupannya akan menghadapi masalah dan kesukaran untuk melaksanakan segala suruhan, tuntutan dan amalan Islam di dunia moden yang dipenuhi dengan fitnah Dajjal.

Daripada Anas r.a. bekata, Rasulullah saw. bersabda, 

“Akan datang kepada umatku suatu zaman di mana orang yang berpegang kepada agamanya laksana menggenggam bara api.”
(Hadis Riwayat at-Tirmizi)

Sekarang ini ialah zaman yang sangat mencabar sehingga sesiapa yang hendak mengamalkan ajaran agamanya ia terpaksa menghadapi kesusahan dan tentangan yang sangat hebat. Kalau ia tidak bersungguh-sungguh, nescaya agamanya terlepas dari genggamannya. Ini adalah disebabkan suasana di sekelilingnya tidak membantu untuk ia menunaikan kewajipan agamanya, bahkan apa yang ada di sekelilingnya mendorong untuk membuat kemaksiatan dan perkara-perkara yang dapat meruntuhkan akidah dan keimanan atau paling kurang menyebabkan kefasiqkan. lni juga bermaksud, orang Islam telah dihimpit dan tersepit dalam melaksanakan tuntutan agamanya di samping tidak mendapat kemudahan dan dikurangkan kebebasan.

Sebuah Hadis Qudsi yang lain (Riwayat Muslim) menyebutkan bahawa Nabi Adam a.s. diperintahkan Allah SWT untuk memisahkan anak-anak keturunannya yang akan dimasukkan ke neraka dan ke syurga, dengan perbandingan 999 ke neraka dan 1 ke syurga atau 1 dari 1000 orang manusia. Nabi SAW bersabda (dalam Hadis ini) bahawa 999 dari tiap 1000 itu adalah dari (mereka yang berafiliasi, menjadi segolongan) dengan kaum Yakjuj dan Makjuj, sedangkan yang 1 dari setiap 1000 itu adalah orang-orang yang (benar-benar) Muslim.

Maksudnya sebahagian besar manusia akan dibawa dan terseret masuk ke dalam golongan Yakjuj dan Makjuj sehingga jumlah orang yang benar-benar beriman hanya tinggal seorang dari setiap 1000 orang. (iaitu Mukmin Ghuraba)

Mereka ialah pengikut, pengamal, penerima, pemakai dan pengguna sistem atau tatacara kehidupan dalam tamadun fasad Yakjuj dan Makjuj dan bakal dipimpin oleh Maharaja Israel, iaitu Al Masih ad Dajjal.

Apakah itu tamadun Yakjuj dan Makjuj?

Majoriti umat Islam dunia moden kini mengikut jejak langkah ataupun “cara hidup” golongan Yahudi dan Nasrani laknatullah, hinggalah dalam urusan yang kecil dan perkara-perkara yang tidak munasabah. Zaman sekarang ini kita dapat melihat kenyataan sabdaan Rasulullah SAW iaitu ramai orang Islam yang kehilangan pegangan di dalam kehidupan. Mereka banyak meniru “cara hidup” golongan Yahudi dan Nasrani sama ada mereka sedar atau tidak. Ramai orang Islam yang telah terperangkap dengan tipu helah golongan Yahudi dan Nasrani dan ramai pula orang yang menjadi alat dan tali barut mereka.

Ya Allah! Ya Tuhanku! Selamatkanlah kami daripada hidangan fitnah mereka.

1) Sistem Ekonomi Dunia Berteraskan Amalan RIBA

Siapakah yang mengaut kekayaan dunia hasil dari pengunaan wang kertas yang palsu lagi haram untuk membeli hasil maksum seperti minyak dan galian mineral lain, kaji sejarah Ashkenazi Jews: Rothschild Family dan Rockefeller. Rujuk sejarah dunia, Dinar emas dan Dirham perak dihapuskan secara total dan digantikan kepada wang kertas pada hari ini yang ternyata palsu lagi haram dan tidak lagi bersandarkan kepada molekul dan nilai emas. Kenapa wang kertas adalah palsu? Kerana ia adalah helaian kertas yang dicop (print) dengan sedikit corak dan bernombor untuk menunjukkan nilai par. Sedangkan dinar dan dirham terdiri daripada emas dan perak yang jelas nilai matawang ini terkandung di dalam wang tersebut. Rujuk apakah itu Perjanjian Bretton Woods dan apa yang President Amerika, Richard Nixon buat pada 1971.

Fasad yang melanda dunia kini di dalam sistem ekonomi, perdagangan dan kewangan ribawi, tidak memiliki nilai intrinsik. Allah SWT berfirman:

وَإِلَى مَدْيَنَ أَخَاهُمْ شُعَيْباً قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُواْ اللّهَ مَا لَكُم مِّنْ إِلَـهٍ غَيْرُهُ قَدْ جَاءتْكُم بَيِّنَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ فَأَوْفُواْ الْكَيْلَ وَالْمِيزَانَ وَلاَ تَبْخَسُواْ النَّاسَ أَشْيَاءهُمْ وَلاَ تُفْسِدُواْ فِي الأَرْضِ بَعْدَ إِصْلاَحِهَا ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

“Dan kepada penduduk Madyan (Kami utuskan) saudara mereka Nabi Syuaib. Ia berkata: "Wahai kaum sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tiada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyata dari Tuhan kamu. Oleh itu, sempurnakanlah sukatan dan timbangan, dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia akan benda-benda dan perkara-perkara yang menjadi haknya; dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi sesudah Allah menjadikannya (makmur teratur) dengan sebaik-baiknya. Yang demikian itu lebih baik bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman.”
(Surah 7,  AL A'RAAF : ayat 85)

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi Muhammad SAW bersabda :

“Jalan ke syurga dibentangi dengan perkara yang tidak disukai manakala jalan ke neraka dibentangi dengan syahwat (naluri keinginan / nafsu).”
(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

RIBA!

“Tidak boleh ada dua akad dalam satu akad jual beli. Sesungguhnya Rasulullah SAW melaknat pemakan riba, yang memberi makan orang lain dengan riba, dua saksinya, dan pencatatnya.”
(Hadis Riwayat Ibnu Hibban no. 1053, Al-Bazzar dalam Musnad-nya no. 2016 dan Al-Marwazi dalam As-Sunnah (159-161) dengan sanad hasan)

4 GOLONGAN RIBA

1) Pemakan Riba

Contohnya sistem perbankan Standard Chartered, RHB Bank, CIMB Bank, Maybank, Public Bank dan lain-lain iaitu dikenali "Front Door Riba". Manakala Maybank Islamic, RHB Islamic, CIMB Islamic i.e. undercover Islamic Banking "Back Door Riba". Sistem yang diaplikasi ini adalah masih sama dengan fundamental kewangan konvensional.

2) Memberi Makan Kepada Orang Lain dengan Riba

Saya, Kita, Anda dan Mereka: rujuk Ptptn, Pekej Pinjaman seperti pinjaman Peribadi, Pembelian Rumah, Kenderaan dan lain-lain atas nama Faedah, Bunga dan Keuntungan.

3) Dua Orang Saksinya

Pekerja bank, pegawai bank, pengurus bank dan pihak berkaitan.

4) Pencatatnya (Perekodan)

Pekerja bank, pegawai bank, pengurus bank dan pihak berkaitan

Definisi paling ringkas dan bagus adalah yang diberikan oleh Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin r.a. dalam Syarah Bulughul Maram, Bahawa makna riba adalah:

“Penambahan pada dua perkara yang diharamkan dalam syariat, adanya tafadhul (penambahan) antara keduanya dengan ganti (bayaran), dan adanya ta`khir (tempoh) dalam menerima sesuatu yang disyaratkan qabdh (serah terima di tempat).”
(Syarhul Buyu’, hal. 124)

Allah SWT berfirman:

الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لاَ يَقُومُونَ إِلاَّ كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُواْ إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا وَأَحَلَّ اللّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا فَمَن جَاءهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىَ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللّهِ وَمَنْ عَادَ فَأُوْلَـئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

“Orang-orang yang memakan (mengambil) riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk Syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (Syaitan) itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: "Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama sahaja seperti riba". Padahal Allah telah menghalalkan berjual-beli (berniaga) dan mengharamkan riba. Oleh itu sesiapa yang telah sampai kepadanya peringatan (larangan) dari Tuhannya lalu ia berhenti (dari mengambil riba), maka apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya, dan perkaranya terserahlah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi lagi (perbuatan mengambil riba itu) maka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.”
(Surah 2, AL BAQARAH : ayat 275)

2) Sistem Politik Sekular

Menolak negara Khilafah Islam, Menerima Konsep Negara Bangsa Barat: rujuk: Young Turks, Mustafa Kemal Ataturk, Konsep Negara Bangsa yang memisahkan sebuah kerajaan Khilifah Islam kepada negara bangsa yang kita lihat pada hari ini mempunyai sempadan dan warna bendera yang berlainan. Rujuk: Sejarah negara bangsa Saudi sebuah negara monarki Wahabi dan sekutu Amerika dan Zionist Israel.

3) Sistem Sosial Kehidupan

Blue Jeans Jamaah, dan perempuan-perempuan yang berpakaian seperti telanjang, yang bercampur-gaul antara lelaki dan perempuan di khalayak masyarakat seperti keldai. Kepada yang ingin mempertahankan BLUE JEANS JEMAAH, Tidak perlu!. Rujuk tamadun Yakjuj dan Makjuj. Bukan soal aurat jika seluarnya longgar, ia soal pembudayaan yang dimuntahkan oleh Yakjuj dan Makjuj atas nama Barat yang anda jilat dan pertahankannya malah anda berbangga memakainya. Contoh: Kaji pasal seluar Levi’s, nama salah satu suku bangsa Yahudi dari kalangan bangsa Yakjuj dan Makuj.

4) Hiburan dan Pemakanan

Segala macam makanan segera (fast food) yang akan melembabkan otak anda di samping wujudnya pelbagai jenis penyakit yang semakin pelik. Otak tidak mampu berfungsi secara Islamik, sebab itu anda ‘just like cattle’ kerana tidak mampu menggunakan mata telinga dan hati untuk benar-benar melihat, mendengar dan memahami. Allah SWT berfirman:

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيراً مِّنَ الْجِنِّ وَالإِنسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لاَّ يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لاَّ يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لاَّ يَسْمَعُونَ بِهَا أُوْلَـئِكَ كَالأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُوْلَـئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam kebanyakan dari jin dan manusia yang mempunyai hati tetapi tidak mahu memahami dengannya ayat-ayat Allah, dan yang mempunyai mata tetapi tidak mahu melihat dengannya bukti keesaan Allah dan yang mempunyai telinga tetapi tidak mahu mendengar dengannya ajaran dan nasihat ; mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi ; mereka itulah orang-orang yang lalai.”
(Surah 7,  AL A'RAAF : ayat 179)

5) Golongan Wanita - (REVOLUSI FEMINIS)

Nabi Muhammad SAW bersabda:

"Golongan terakhir yang akan keluar kepada Dajjal adalah wanita. Dan lelaki terpaksa pulang ke rumah dan perlu 'mengikat' isteri, adik-beradik dan anak mereka untuk menyelamatkan dan melindungi mereka dari Dajjal."

Ia merujuk kepada revolusi feminis moden yang berjuang atas nama kebebasan dan hak wanita. Apabila kita melihat revolusi feminis di tempat kerja, intipati utamanya revolusi feminis adalah pemberian hak dan kebebasan sama rata kepada wanita untuk mengambil alih tugas yang biasa dilakukan oleh lelaki, itulah tujuan utama mereka. Sebenarnya, tiada perbezaan peranan antara lelaki dan wanita. Lelaki mempunyai tugas asas mereka dan sama juga wanita mempunyai tugas asas mereka. Akan tetapi, para feminis mengatakan 'tidak' kepada semua ini. Mereka mahu melakukan perkara sama seperti yang lelaki lakukan. rujuklah al Quran. Allah SWT berfirman:

وَاللَّيْلِ إِذَا يَغْشَى

“Demi malam apabila menutupi (cahaya siang),


وَالنَّهَارِ إِذَا تَجَلَّى

Demi siang apabila terang benderang,


وَمَا خَلَقَ الذَّكَرَ وَالْأُنثَى

Demi penciptaan lelaki dan perempuan,


إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتَّى

Sungguh, usaha kamu memang beraneka macam.”

(Surah 92,  AL LAIL : ayat 1-4)


Penciptaan malam dan siang sama seperti Allah SWT menciptakan lelaki dan perempuan. Allah SWT mahu siang kekal sebagai siang, dan Allah SWT mahu malam terus kekal sebagai malam. Ia bermaksud kita semua mempunyai peranan yang berbeza yang ditetapkan fungsinya bagi menyempurnakan kehidupan dunia ini. Jika dilihat kepada revolusi feminis, kelihatan seperti 'malam' sekarang cuba untuk menjadi 'siang'. Hal ini pastinya membawa implikasi yang sangat bahaya, seolah-olah bulan mahu menjadi matahari di waktu siang bagi menjadikan ia waktu siang yang terang seperti sinaran matahari. Allah SWT berfirman:


وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْراً أَن يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ وَمَن يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالاً مُّبِيناً 

“Dan tidaklah patut bagi lelaki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan RasulNya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan RasulNya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata.”
(Surah 33,  AL AHZAB : ayat 36)


وَلَن تَرْضَى عَنكَ الْيَهُودُ وَلاَ النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءهُم بَعْدَ الَّذِي جَاءكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللّهِ مِن وَلِيٍّ وَلاَ نَصِيرٍ 

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepada kamu sehingga kamu menurut agama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): "Sesungguhnya petunjuk Allah (agama Islam itulah petunjuk yang benar." Dan demi sesungguhnya jika kamu menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepada kamu (tentang kebenaran), maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.”
(Surah 2,  AL BAQARAH : ayat 120)

Daripada Abu Sa’id Al-Khudri r.a., Rasulullah SAW bersabda:

“Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka.”
Sahabat bertanya,
Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nasrani yang kau maksudkan?
Nabi SAW menjawab,
Siapa lagi kalau bukan mereka.”
(Hadis Riwayat Muslim)

Benar sekali peringatan Allah SWT di dalam al Quran dan juga sabdaan Rasulullah SAW sejak dari dulu lagi. Ramai orang Islam yang mengetahui perkara-perkara yang diharamkan dalam Islam tetapi terpaksa juga mereka menceburkan diri ke dalam lumpur kemasiatan dan hina untuk melayan kehendak isteri, anak, orang tuanya, keluarga ataupun jiran tetangga dan pengaruh masyarakat sekeliling. Itulah hakikat masa kini, fahamilah sedikit demi sedikit nescaya kita dapat gambarannya. Sebanyak mana dunia yang dicari, tidak akan habisnya, marilah tingkatkan bekalan amalan kita, menuju destinasi kerana mati memang pasti menghampiri! semoga Allah SWT menambahkan kefahaman ilmuNYA kepada kita, dalam segala hal, Allahu a'lam..

Umat Islam Melawan Thaghut Internasional di Akhir Zaman

KITA saat ini hidup di zaman yang penuh dengan kesyirikan, kekufuran, kemunafikan, kemungkaran, dan kemaksiatan. Kita saat ini hidup di zaman dominasi sistem thaghut dalam semua lini kehidupan. Di bidang akidah, sistem thaghut paganisme, pluralisme, liberalisme, sekularisme, materialisme, humanisme dan lainnya menancapkan kuku-kukunya dan menyemburkan racun-racunnya untuk merosak akidah kaum muslimin.
Di bidang politik, sistem thaghut sekularisme, demokrasi, dan zionisme menjajah negeri-negeri kaum muslimin, merosak akidah, akhlak, politik dan tatanan kehidupan kaum muslimin. Di bidang ekonomi, sistem thaghut kapitalisme dan sosialisme mencekik leher kaum muslimin, merompak kekayaan alam negeri-negeri kaum muslimin, dan memperbudak kaum muslimin dengan belenggu hutang, investasi asing, dan pasar bebas.
Di bidang sosial dan budaya, sistem thaghut liberalisme merosak kaum muslimin melalui musik, film, seks bebas, dan gaya hidup hedonis. Di bidang militer, aliansi zionis-salibis-paganis-komunis dan sekuleris internasional bersatu padu memerangi para pejuang Islam lewat skenario perang global melawan ‘terorisme’.
Kita saat ini hidup di zaman yang penuh dengan tentangan dan gangguan terhadap kelurusan akidah, ibadah, akhlak, dan mu’amalah Islam. Beragam bentuk syubahat dan syahwat datang silih berganti, mendera, mencuba untuk melemahkan komitmen kita terhadap dien Allah. Bahkan mencuba untuk memurtadkan kita!
Sebuah zaman yang diumpamakan dengan potongan-potongan malam yang kelam dan gelap gulita. Sebuah zaman yang boleh merubah keislaman dan keimanan seorang muslim dengan begitu cepat.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «بَادِرُوا بِالأَعْمَالِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ المُظْلِمِ يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا، وَيُمْسِي مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا، يَبِيعُ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنَ الدُّنْيَا»

Daripada Abu Hurairah RA bahawasanya Rasulullah SAW bersabda,

“Bersegeralah untuk melakukan amal-amal kebaikan sebelum datang fitnah-fitnah (ujian-ujian) bagaikan potongan-potongan malam yang gelap gulita. Pada waktu pagi seseorang masih beriman, namun pada waktu petang ia sudah menjadi orang kafir. Dan pada waktu petang seseorang masih beriman, namun pada waktu pagi ia sudah menjadi orang kafir. Ia menjual agamanya demi mendapatkan sedikit kenikmatan dunia.”

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: ” بَادِرُوا بِالْأَعْمَالِ سِتًّا: الدَّجَّالَ، وَالدُّخَانَ، وَدَابَّةَ الْأَرْضِ، وَطُلُوعَ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا، وَأَمْرَ الْعَامَّةِ، وَخُوَيْصَّةَ أَحَدِكُمْ “

Daripada Abu Hurairah RA dari Nabi SAW bersabda,

“Bersegeralah mengerjakan amal-amal kebaikan sebelum datang enam perkara: Dajjal, Dukhan (asap tebal yang menyelimuti seluruh bumi), Daabbah (binatang yang keluar dari perut bumi dan boleh berbicara kepada manusia), matahari terbit dari tempat tenggelamnya, urusan umum (kesibukan memimpin rakyat), dan urusan peribadi (kematian) salah seorang di antara kalian.”

Dalam situasi zaman seperti ini, setiap muslim dituntut untuk meneguhkan iman dan menguatkan pegangan kepada petunjuk hidup yang Allah SWT turunkan kepada Rasulullah SAW. Setiap muslim harus memperbarui ilmu, amal, dan niatnya dalam setiap waktu dan keadaan. Setiap muslim harus memahami dengan baik ajaran dien Islam sebagai pedoman hidup yang lurus, dan menjauhi semua ajaran dan jalan yang menyimpang dari Islam. Baik ajaran dan jalan orang-orang yang mengetahui kebenaran namun enggan mengamalkannya mahupun ajaran dan jalan orang-orang yang beramal tanpa landasan ilmu kebenaran.

Wallahu’alam bi showab. [granada media tama]



Tiada ulasan:

Catat Ulasan