Isnin, 26 Mei 2014

R 27 : DEMOKRASI

Satu perkataaan. Satu makna. Satu definisi. Kalau di ‘wiki’kan, ia akan membawa maksud seperti berikut:

Demokrasi ialah suatu bentuk kerajaan di mana kuasa menggubal undang-undang dan struktur kerajaan adalah ditentukan oleh rakyat. Dalam sistem demokrasi, undang-undang digubal sama ada oleh rakyat atau wakil yang dipilih oleh rakyat. Sebuah negara atau kerajaan yang mengamalkan sistem demokrasi adalah dipanggil negara atau kerajaaan yang demokratik.

Demokrasi Berparlimen. Tahukah anda dari mana datangnya ‘ajaran’ ini?

Demokrasi mula dicerapkan ke dalam minda pelajar apabila mereka mula melangkah ke dalam alam persekolahan menengah (jika rangka pembelajaran masih tidak diubah ke sekolah rendah) sehinggalah ke peringkat universiti melalui subjek tertentu seperti sejarah dan kewarganegaraan (di peringkat universiti). Hasilnya, wujudlah seperti apa yang sedia ada di atas muka bumi Malaysia ini. Pilihan-pilihanraya, parti itu, parti ini, kutuk itu, kutuk ini, undi itu, undi ini, pecah sana, pecah sini dan pelbagai lagi dan yang paling penting, pendukung-pendukung demokrasi ini akan tetap mempertahankan sistem demokrasi yang mereka sendiri tidak tahu dari mana asalnya dan apakah ianya tidak bercanggah dengan agama Islam. Mereka hanya ikut apa orang-orang terdahulu telah lakukan dan meneruskannya tanpa berfikir panjang dan yang lebih utama membelakangi apa yang terkandung di dalam al Quran.
Pernahkah anda mendengar perkataan Taghut? Saya yakin dan pasti, ramai di kalangan umat Islam tidak tahu apakah yang dimaksudkan dengan Taghut sedangkan di dalam al Quran, perkataan Taghut ini disebut berulang kali.  Kembali kepada definisi yang telah aku berikan daripada wikipedia tadi, secara terang demokrasi adalah daripada rakyat dan untuk rakyat. Apa yang daripada rakyat dan untuk rakyat? Dari pendapat saya yang cetek ini, daripada rakyat membawa maksud rakyatlah yang akan mengundi siapakah atau parti manakah yang akan menerajui pemerintahan negara dari segala sudut termasuklah pembangunan ekonomi, sosial dan lain-lain. Manakala untuk rakyat adalah segala apa yang dilakukan oleh pemerintah yang telah dipilih adalah untuk kebaikan rakyat secara amnya. Apa yang membolehkan pemerintah ini terus berkuasa? Undang-undang yang digubal dan dicipta untuk rakyat secara seluruhnya. Undang-undang buatan manusia. Undang-undang yang banyaknya membelakangi perintah Allah s.w.t.

Apakah sistem kehakiman yang ada kini benar-benar berlandaskan ajaran Islam?

Sebagai contoh yang terbaik, sistem kehakiman negara. Apakah hukuman yang diberikan kepada mereka yang mencuri? Apakah hukuman yang diberikan kepada mereka yang berzina sama ada yang belum berkahwin mahupun yang sudah berkahwin? Tidak ada satu pun hukuman seperti yang sebutkan di atas yang berlandaskan al Quran. Paling kuat pun, hanyalah hukuman penjara ataupun sebatan ataupun denda dalam bentuk wang ringgit atau kesemuanya sekali.
Tidakkah mereka  selaku pemerintah takut akan soal jawab yang akan ditanyakan kepada mereka pada akhirat kelak kenapa mereka tidak menguatkuasakan hukuman yang telah ditetapkan oleh Allah s.w.t seperti di dalam al Quran?
Apakah mereka-mereka yang menegakkan hukuman yang tidak berlandaskan al Quran tidak mengetahui bahawasanya sesiapa yang menolak atau tidak mengguna pakai apa yang telah ditetapkan oleh Allah s.w.t dianggap sebagai seorang yang fasik, zalim dan kafir? Bukan saya yang mengatakan sebegitu tetapi Allah s.w.t di dalam Surah Al Maidah ayat  44, 45 dan 47 seperti yang berikut;

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab Taurat, yang mengandungi petunjuk dan cahaya yang menerangi; dengan Kitab itu nabi-nabi yang menyerah diri (kepada Allah) menetapkan hukum bagi orang-orang Yahudi, dan (dengannya juga) ulama mereka dan pendita-penditanya (menjalankan hukum Allah), sebab mereka diamanahkan memelihara dan menjalankan hukum-hukum dari Kitab Allah (Taurat) itu, dan mereka pula adalah menjadi penjaga dan pengawasnya (dari sebarang perubahan). Oleh itu janganlah kamu takut kepada manusia tetapi hendaklah kamu takut kepadaKu (dengan menjaga diri dari melakukan maksiat dan patuh akan perintahKu); dan janganlah kamu menjual (membelakangkan) ayat-ayatKu dengan harga yang sedikit (kerana mendapat rasuah, pangkat dan lain-lain keuntungan dunia); dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kerana mengingkarinya), maka mereka itulah orang-orang kafir.”
(5:44)

“Dan kami telah tetapkan atas mereka di dalam kitab Taurat itu, bahawa jiwa dibalas dengan jiwa, dan mata dibalas dengan mata, dan hidung dibalas dengan hidung, dan telinga dibalas dengan telinga, dan gigi dibalas dengan gigi, dan luka-luka hendaklah dibalas (seimbang). Tetapi sesiapa yang melepaskan hak membalasnya, maka menjadilah ia penebus dosa baginya; dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan Allah, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.”
(5:45)

“Dan hendaklah Ahli Kitab Injil menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah di dalamnya; dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.”
(5:47)

Contoh hukuman yang telah ditetapkan Allah s.w.t adalah seperti di dalam Surah Al Maidah ayat-33 dan ayat ke-38 yang maksudnya adalah seperti berikut;

“Hanyasanya balasan orang-orang yang memerangi Allah dan RasulNya serta melakukan bencana kerosakan di muka bumi ialah dengan dibalas bunuh (kalau mereka membunuh sahaja dengan tidak merampas), atau dipalang (kalau mereka membunuh dan merampas), atau dipotong tangan dan kaki mereka bersilang (kalau mereka merampas sahaja), atau dibuang negeri (kalau mereka hanya mengganggu ketenteraman umum). Hukuman yang demikian itu adalah suatu kehinaan di dunia bagi mereka, dan di akhirat kelak mereka beroleh azab seksa yang amat besar.”
(5:33)

“Dan orang lelaki yang mencuri dan orang perempuan yang mencuri maka (hukumnya) potonglah tangan mereka sebagai satu balasan dengan sebab apa yang mereka telah usahakan, (juga sebagai) suatu hukuman pencegah dari Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.”
(5:38)

Siapakah kita untuk menetapkan hukuman yang telah ditetapkan oleh Maha Pencipta Yang Maha Agung yang mengetahui segala-galanya? Kita tidak sekali-kali layak untuk menetapkan hukuman kepada manusia sedangkan kita hanyalah makhluk hina yang diciptakan daripada tanah yang hitam dan dibentukkan menjadi sedemikian rupa. Tidakkah mereka terfikir dan terlintas difikiran mereka bahawa sekiranya hukuman yang telah ditetapkan itu dijalankan, seperti mencuri sudah tentu tidak akan berlaku gejala seperti mencuri dan meragut yang semakin menjadi-jadi tanpa mengenal mangsa yang tua, muda mahupun ibu yang sarat mengandung.

Terdapat satu risalah yang telah diterbitkan oleh seorang sheikh  lebih daripada satu dekad yang lalu yang menerangkan secara jelas dan terperinci dari mana datangnya ajaran demokrasi ini dan kenapa dan bagaimana ianya bercanggah sama sekali dengan ajaran Islam. 



Tiada ulasan:

Catat Ulasan