Rabu, 16 April 2014

Q 18 : TERKENA WAHN, UMAT ISLAM DIKERUMUNI DI AKHIR ZAMAN

Daripada Tsauban Ra. berkata Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda;

“Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang kelaparan mengerumuni talam hidangan mereka. Maka salah seorang sahabat bertanya, “Apakah kerana kami sedikit pada hari itu?”
Nabi Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab, “Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gentar terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan melemparkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahn’. Seorang sahabat bertanya: “Apakah ‘wahn’ itu, hai Rasulullah?”
Rasulullah menjawab: “Cinta dunia dan takut mati,”
(HR. Abu Daud).

Benar apa yang disabdakan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tersebut. Keadaan umat Islam pada hari ini, menggambarkan kebenaran apa yang disabdakan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Umat Islam walaupun dalam jumlahnya banyak, iaitu 1000 juta 1/5 penduduk dunia), tetapi  sering menjadi tuduhan negatif dan menjadi alat permainan bangsa-bangsa lain.
Mereka ditindas, diinjak-injak, dibantai dan sebagainya. Bangsa-bangsa dari seluruh dunia walaupun berbeza agama, mereka bersatu untuk melawan dan melumpuhkan kekuatan umat Islam.
Sebenarnya, sebab kekalahan kaum Muslimin adalah dari dalam diri kaum Muslimin itu sendiri, iaitu adanya penyakit “wahn” yang merupakan penyakit campuran dari dua unsur yang sering wujud dalam bentuk kembar dua, iaitu “cinta dunia” dan “takut mati.”
Kedua penyakit ini tidak dapat dipisahkan. “Cinta dunia” bermakna tamak, rakus, bakhil dan tidak mahu menyumbangkan harta di jalan Allah Subhanahu wa Taala “Takut mati” bermakna senang dengan kehidupan dunia dan tidak membuat persediaan untuk menghadapi negeri akhirat dan tidak ada perasaan untuk berkorban dengan diri dan jiwa dalam memperjuangkan agama Allah Subhanahu wa Taala. Kita berdoa semoga Allah Subhanahu wa Taala, menurunkan pertolongan (nushrah)Nya kepada kaum muslimin dan memberikan kepada mereka kemenangan di dunia dan di akhirat.



18. RUNTUHNYA KAABAH DI AKHIR ZAMAN

BANYAK riwayat yang menguatkan tentang akan runtuhnya Kaabah di akhir zaman. Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Kaabah akan diruntuhkan oleh seorang yang berkaki bengkok berbangsa Habsyah.”

Diriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu, bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Perbanyaklah melakukan tawaf di Baitullah semampu kalian sebelum kalian dihalangi untuk melakukannya, seolah-olah aku melihatnya sedang melakukan hal tersebut. Tanda-tandanya: berkepala dan bertelinga kecil, dia menghancurkan Kaabah dengan beliungnya.”

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhu bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Tandanya orang tersebut berkulit hitam, kakinya bengkok (seperti letter O), dia meruntuhkan batu dinding Kaabah satu per satu.”

Diriwayatkan dari Sa’id bin Sam’an radhiallahu ‘anhu, bahawa dia mendengar Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu bercerita kepada Abu Qatadah radhiallahu ‘anhu, bahawa sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Seorang lelaki (Imam Mahdi) akan dibai’at di antara sudut (tempat Hajar Aswad) dan Maqam Ibrahim, dan Kaabah tidak akan dirosak kehormatannya melainkan oleh orang Arab sendiri, dan bila mereka telah merosak kehormatan Kaabah, maka itulah saatnya kehancuran bangsa Arab, kemudian datang orang-orang Habsyah meruntuhkan Kaabah yang setelah itu tak pernah dibangun kembali selama-lamanya, dan merekalah yang menggali harta yang terpendam di dalamnya.”
Hadis di atas tidak bertentangan dengan hadis yang diriwayatkan oleh Aisyah radhiallahu ‘anhu, bahawa Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
“Sebuah pasukan hendak menyerang Kaabah, hingga ketika mereka berada di sebuah padang pasir, semua pasukan ditenggelamkan Allah Subhanahu wa Taala ke dalam bumi.”

Ibnu Hajar dalam bukunya “Fath al-Bari” dalam bab: runtuhnya Kaabah, berkata: “Hadis-hadis di atas menjelaskan akan terjadinya penyerangan terhadap Kaabah. Penyerang pertama dimusnahkan oleh Allah Subhanahu wa Taala sebelum mereka sampai ke Kaabah, dan penyerangan kedua dibiarkan oleh Allah Subhanahu wa Taala, sepertinya penyerang yang dimusnahkan terjadi lebih awal.”
Dan jangan sampai timbul pertanyaan: Sesungguhnya AllahSubhanahu wa Taala telah menggagalkan penyerangan tentera bergajah terhadap Kaabah padahal saat itu Kaabah belum menjadi kiblatnya umat Islam, maka mana mungkin Allah Subhanahu wa Taala membiarkan bangsa Habsyah menghancurkannya setelah Kaabah menjadi kiblatnya umat Islam?
Pertanyaan ini tak akan muncul, andai dijelaskan bahawa peristiwa runtuhnya Kaabah akan terjadi nanti di akhir zaman menjelang kiamat terjadi. Di waktu itu tidak ada seorangpun di permukaan bumi yang mengucapkan, “Allah! Allah,” seperti yang disebutkan dalam shahih Muslim:

“Kiamat tidak akan terjadi hingga tidak ada lagi orang yang mengucapkan, “Allah! Allah.”

[Sumber: Sejarah Kota Mekah oleh Syaikh Syaifurrahman Mubarakfury]




Tiada ulasan:

Catat Ulasan